Hidrolisis Garam

Dalam tulisan ini, kita akan membahas pengertian garam, reaksi pembentukan garam, reaksi penguraian ion-ion garam oleh air, serta perhitungan pH larutan garam.

Garam adalah senyawa yang dihasilkan dari reaksi netralisasi antara larutan asam dan larutan basa. Larutan garam yang terbentuk memiliki sifat yang bervariasi, tergantung pada sifat asam dan sifat basa penyusun garam. Secara umum :

Asam + Basa → Garam + Air

Berikut ini adalah beberapa contoh reaksi pembentukan garam (dikenal pula dengan istilah reaksi penggaraman atau reaksi netralisasi) :

HCl(aq) +  NaOH(aq) →  NaCl(aq) +  H2O(l)

H2SO4(aq) +  2 NH4OH(aq) →  (NH4)2SO4(aq) +  2 H2O(l)

2 HCN(aq) +  Ba(OH)2(aq) →  Ba(CN)2(aq) +  2 H2O(l)

H2CO3(aq) +  Mg(OH)2(aq) →  MgCO3(s) +  2 H2O(l)

Reaksi kebalikan dari reaksi penggaraman dikenal dengan istilah reaksi hidrolisis. Reaksi hidrolisis adalah reaksi salah satu ion atau kedua ion larutan garam dengan air. Reaksi salah satu atau kedua ion larutan garam dengan air menyebabkan perubahan konsentrasi ion H+ maupun ion OH- dalam larutan. Akibatnya, larutan garam dapat bersifat asam, basa, maupun netral.

Sebagaimana yang telah kita pelajari sebelumnya, kita mengenal dua jenis asam, yaitu asam kuat dan asam lemah. Demikian halnya dengan basa, kita mengenal istilah basa kuat dan basa lemah (lihat : Kimia Asam Basa). Dengan demikian, terdapat empat variasi reaksi antara asam dan basa membentuk garam, yaitu :

1. Reaksi antara asam kuat dengan basa kuat

Contoh  :  HBr(aq) +  KOH(aq) →  KBr(aq) +  H2O(l)

Garam yang terbentuk mengalami ionisasi sempurna dalam air

KBr(aq) →  K+(aq) +  Br-(aq)

Baik kation maupun anion, hanya terhidrasi oleh air, tidak mengalami reaksi dengan air. Dengan demikian, garam tersebut tidak terhidrolisis dalam air. Akibatnya, konsentrasi ion H+ tidak berubah terhadap konsentrasi ion OH-. Larutan garam bersifat netral. Larutan garam tersebut memiliki pH = 7.

2. Reaksi antara asam kuat dengan basa lemah

Contoh  :  HNO3(aq) +  NH4OH(aq) →  NH4NO3(aq) +  H2O(l)

Garam yang terbentuk mengalami ionisasi sempurna dalam air

NH4NO3(aq) →  NH4+(aq) +  NO3-(aq)

Anion tidak mengalami hidrolisis dengan air, sebab anion berasal dari spesi asam kuat. Namun sebaliknya, kation yang berasal dari spesi basa lemah mengalami hidrolisis. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :

NH4+(aq) +  H2O(l) <——>  NH4OH(aq) +  H+(aq)

Hidrolisis kation yang berasal dari basa lemah menghasilkan ion H+. Akibatnya, konsentrasi ion H+ menjadi lebih tinggi dibandingkan konsentrasi ion OH-. Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis sebagian (parsial). Larutan garam tersebut bersifat asam dan memiliki pH < 7.

3. Reaksi antara asam lemah dengan basa kuat

Contoh  :  HCN(aq) +  NaOH(aq) →  NaCN(aq) +  H2O(l)

Garam yang terbentuk mengalami ionisasi sempurna dalam air

NaCN(aq) →  Na+(aq) +  CN-(aq)

Kation tidak mengalami hidrolisis dengan air, sebab kation berasal dari spesi basa kuat. Namun sebaliknya, anion yang berasal dari spesi asam lemah mengalami hidrolisis. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :

CN-(aq) +  H2O(l) <——>  HCN(aq) +  OH-(aq)

Hidrolisis anion yang berasal dari asam lemah menghasilkan ion OH-. Akibatnya, konsentrasi ion OH- menjadi lebih tinggi dibandingkan konsentrasi ion H+. Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis sebagian (parsial).  Larutan garam tersebut bersifat basa dan memiliki pH > 7.

4. Reaksi antara asam lemah dengan basa lemah

Contoh  :  HF(aq) +  NH4OH(aq) →  NH4F(aq) +  H2O(l)

Garam yang terbentuk mengalami ionisasi sempurna dalam air

NH4F(aq) →  NH4+(aq) +  F-(aq)

Baik kation maupun anion, sama-sama mengalami hidrolisis, sebab keduanya berasal dari spesi lemah. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :

NH4+(aq) +  H2O(l) <——>  NH4OH(aq) +  H+(aq)

F-(aq) +  H2O(l) <——>  HF(aq) +  OH-(aq)

Ternyata, hidrolisis kedua ion tersebut menghasilkan ion H+ maupun ion OH-. Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis total (sempurna). Sifat larutan yang dihasilkan bergantung pada perbandingan kekuatan asam lemah (Ka) terhadap kekuatan basa lemah (Kb).

Ada tiga kemungkinan perbandingan nilai Ka terhadap Kb :

a. Ka > Kb : sifat asam lebih mendominasi; larutan garam bersifat asam; pH larutan garam kurang dari 7

b. Ka =  Kb : sifat asam maupun basa sama-sama mendominasi; larutan garam bersifat netral; pH larutan garam sama dengan 7

c. Ka < Kb : sifat basa lebih mendominasi; larutan garam bersifat basa; pH larutan garam lebih dari 7

Persamaan yang dapat digunakan untuk menghitung pH larutan masing-masing larutan garam adalah sebagai berikut :

1. Larutan garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa kuat

pH = 7

2. Larutan garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa lemah

[H+]  =  {(Kw/Kb)([ion yang terhidrolisis])}1/2

3. Larutan garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa kuat

[OH-]  =  {(Kw /Ka)([ion yang terhidrolisis])}1/2

4. Larutan garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa lemah

[H+]  =  {Kw (Ka / Kb)}1/2

Berikut ini adalah beberapa contoh beserta penyelesaian soal-soal yang berkaitan dengan hidrolisis garam yang baru saja kita pelajarai bersama :

1. Berapakah pH larutan dari 100 mL larutan natrium sianida 0,01 M? (Ka HCN = 10-10)

Penyelesaian :

Larutan natrium sianida terbentuk dari campuran basa kuat (NaOH) dengan asam lemah (HCN). Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis parsial dan bersifat basa.

NaCN(aq) →  Na+(aq) +  CN-(aq)

Ion yang terhidrolisis adalah ion CN-. Konsentrasi ion CN- adalah 0,01 M. Dengan demikian,  pH larutan garam dapat diperoleh melalui persamaan berikut :

[OH-]  =  {(Kw /Ka)([ion yang terhidrolisis])}1/2

[OH-]  =  {(10-14 / 10-10)(0,01)}1/2

[OH-]  =  10-3 M

Dengan demikian, pOH larutan adalah 3. Jadi, pH larutan garam tersebut adalah 11.

2. Berapakah pH larutan dari 200 mL larutan barium asetat 0,1 M? (Ka CH3COOH = 2.10-5)

Penyelesaian :

Larutan barium asetat terbentuk dari campuran basa kuat (Ba(OH)2) dengan asam lemah (CH3COOH). Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis parsial dan bersifat basa.

Ba(CH3COO)2(aq) →  Ba+2(aq) +  2 CH3COO-(aq)

Ion yang terhidrolisis adalah ion CH3COO-. Konsentrasi ion CH3COO- adalah 0,2 M. Dengan demikian, pH larutan garam dapat diperoleh melalui persamaan berikut :

[OH-]  =  {(Kw /Ka)([ion yang terhidrolisis])}1/2

[OH-]  =  {(10-14 / 2.10-5)(0,2)}1/2

[OH-]  =  10-5 M

Dengan demikian, pOH larutan adalah 5. Jadi, pH larutan garam tersebut adalah 9.

3. Hitunglah pH larutan NH4Cl 0,42 M! (Kb NH4OH = 1,8.10-5)

Penyelesaian :

Larutan amonium klorida terbentuk dari campuran basa lemah (NH4OH) dengan asam kuat (HCl). Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis parsial dan bersifat asam.

NH4Cl(aq) →  NH4+(aq) +  Cl-(aq)

Ion yang terhidrolisis adalah ion NH4+. Konsentrasi ion NH4+ adalah 0,42 M. Dengan demikian, pH larutan garam dapat diperoleh melalui persamaan berikut :

[H+]  =  {(Kw /Kb)([ion yang terhidrolisis])}1/2

[H+]  =  {(10-14 / 1,8.10-5)(0,42)}1/2

[H+]  =  1,53.10-5 M

Dengan demikian, pH larutan garam tersebut adalah 4,82.

4. Hitunglah pH larutan NH4CN 2,00 M! (Ka HCN = 4,9.10-10 dan Kb NH4OH = 1,8.10-5)

Penyelesaian :

Larutan amonium sianida terbentuk dari campuran basa lemah (NH4OH) dengan asam lemah (HCN). Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis total.

NH4Cl(aq) →  NH4+(aq) +  CN-(aq)

Ion yang terhidrolisis adalah ion NH4+ dan ion CN-. Dengan demikian, pH larutan garam dapat diperoleh melalui persamaan berikut :

[H+]  =  {Kw (Ka/Kb)}1/2

[H+]  =  {10-14 (4,9.10-10 / 1,8.10-5)}1/2

[H+]  =  5,22.10-10 M

Dengan demikian, pH larutan garam tersebut adalah 9,28.

5. Berapakah massa garam NaCN yang harus dilarutkan untuk membentuk 250 mL larutan dengan pH sebesar 10? (Ka HCN = 10-10 dan Mr NaCN = 49)

Penyelesaian :

Larutan natrium sianida terbentuk dari campuran basa kuat (NaOH) dengan asam lemah (HCN). Dengan demikian, larutan garam tersebut mengalami hidrolisis parsial dan bersifat basa.

NaCN(aq) →  Na+(aq) +  CN-(aq)

pH = 10, berarti pOH = 4

Dengan demikian, [OH-] = 10-4 M

Perhitungan pH larutan garam dapat diperoleh melalui persamaan berikut :

[OH-]  =  {(Kw/Ka)([ion yang terhidrolisis])}1/2

10-4 =  {(10-14 / 10-10)[ion yang terhidrolisis]}1/2

[ion yang terhidrolisis]  =  10-4 M

Konsentrasi garam NaCN yang diperlukan sebesar 10-4 M. Volume larutan sebanyak 250 mL = 0,25 L. Dengan demikian, mol garam NaCN yang dibutuhkan adalah :

Mol = Volume x Molar

Mol = 0,25 x 10-4 = 2,5 x 10-5 mol

Jadi, massa garam NaCN yang dibutuhkan sebanyak 2,5 x 10-5 x 49 = 1,225 x 10-3 gram = 1,225 mg.

Referensi:

Andy. 2009. Pre-College Chemistry.

Chang, Raymond. 2007. Chemistry Ninth Edition. New York: Mc Graw Hill.

Moore, John T. 2003. Kimia For Dummies. Indonesia: Pakar Raya.

About these ads

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

5 Tanggapan to “Hidrolisis Garam”

  1. BUNGA....... Says:

    bguuuuuuussssssssss……..
    tpiiiiiii
    apa sich guna hidrolisis dalam kehidupan sehari-hari…….????????

    • Andy Adom Says:

      Halo Bunga…

      Hidrolisis garam berkaitan erat dengan sifat garam. Sebagai contoh sederhana, di daerah yang agak kaya akan bebatuan yang mengandung kapur, tentunya tanah di sekitarnya agak bersifat basa (pH tinggi). Hal ini kurang mendukung perkembangan dan pertumbuhan tanaman. Oleh sebab itu, pH tanah harus diturunkan ke level netral (pH sekitar 7). Kita akan bertanya dong, dengan apa? Jawabannya, sudah tentu, dengan asam. Kita tidak boleh menggunakan larutan asam, sebab akan merusak komposisi kimiawi tanah. Nah, disinilah penerapan konsep hidrolisis terjadi. Kita menggunakan garam asam untuk menurunkan pH tanah.

      Semoga menjawab pertanyaan Anda. Bila Anda merasa isi blog ini cukup membantu Anda memahami materi kimia, mungkin dapat Anda sharing ke teman-teman lain juga.
      Terima kasih,

      Andy, S.Si.

  2. gabby Says:

    wah,bagus banget..
    makasi banget,tadi saya sampai pusing mau ngerjain tugas..
    terima kasiih… :D

  3. azis Says:

    baguss, .. mw tanya
    1. yg bener itu untuk amonia NH3 atau NH4OH ?? mengapa ?
    2. beras yg dimasak dg air sehingga menjadi nasi termasuk fenomena hidrolisis bukan ?
    3. nasi yg dikunyah mengalami hidrolisis nggak ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 41 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: